Tepat 33 tahun yang lalu, pada tanggal 19 Oktober; marketplace saham Amerika Serikat, dan seluruh dunia, dalam hal ini, mengalami apa yang disebut Black Monday.

Mereka mengatakan bahwa: untuk melihat masa depan, seseorang hanya perlu belajar sejarah. Namun, seringkali kita cenderung mengabaikan sejarah.

Tepat 33 tahun yang lalu, pada hari ini, 19 Oktober 1987, Wall Side road dan pasar international jatuh dalam aksi jual besar-besaran yang membuat S&P 500 kehilangan sekitar 20% dan DJIA sekitar 22%.

Saat itu tahun 1985. Para pembuat kebijakan dan ekonom Amerika Serikat memutuskan bahwa waktunya sudah tepat untuk perubahan arah. Dengan demikian, mereka pindah ke pendekatan ekspansi yang lebih lambat, tidak seperti keadaan pemulihan yang cepat dari resesi di awal 1980-an.

Maju cepat beberapa tahun ketika pada 14 Oktober 1987, Area Committee on Tactics and Manner memperkenalkan rancangan undang-undang pajak yang ditujukan untuk; mengurangi manfaat yang terkait dengan pembiayaan leveraged buyout dan merger.

Tanggal 19 Oktober tiba , dan pedagang, analis, dan ekonom mendapati diri mereka kecewa karena pasar terpukul. S&P turun lebih dari 20%, sedangkan DJIA turun 22% dalam satu sesi. Selain itu, pasar dari seluruh dunia juga mengalami pendarahan, membuat ini menjadi penurunan international.

Dow Jones selama Black Monday tahun 1987. Sumber: Wikipedia

Saat itu, ekonom pemenang Nobel Robert Shiller mensurvei 889 investor tepat setelah penurunan untuk menemukan alasannya, menurut mereka. Kebanyakan dari mereka mengatakan bahwa hal itu mungkin disebabkan oleh “terlalu banyak hutang”.

Melihat data historis , utang nasional AS pada tahun 1987 adalah sekitar $ 2,3 triliun, mewakili 48% dari PDB negara tersebut.

Sekarang tahun 2020, dan kami baru saja melihat penutupan kuartal ketiga. Pada bulan Maret, ada acara Black Swan lainnya yang membuat pasar international jatuh sebagai tanggapan terhadap wabah virus corona baru COVID-19. Negara-negara benar-benar lockdown, dan ekonomi menderita sebagai konsekuensinya.

AS pun termasuk. Faktanya, AS adalah pemimpin saat ini dalam hal overall kasus COVID-19. Namun, perlu dicatat bahwa tahun ini, tidak seperti tahun 1987, ada pemicu yang jelas karena ekonomi international hampir mati sebagai tanggapan terhadap wabah tersebut.

Knowledge menunjukkan bahwa utang nasional AS telah tumbuh menjadi $ 26,5 triliun pada akhir kuartal kedua tahun 2020. Ini mewakili 136% dari PDB negara itu. Faktanya, utangnya meningkat sekitar $ 4 triliun tahun ini saja. Sebagai referensi, itu tumbuh sebanyak itu dari 2015 hingga 2019 digabungkan.

29.9kPerspectives

– Commercial –

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here