Menurut laporan terbaru yang diterbitkan oleh BitMEX Analysis; peretas memindai jaringan Bitcoin 24/7 untuk mencari kata sandi yang acquainted dan mudah dipecahkan.

Menurut laporan yang diterbitkan oleh BitMEX Analysis pada 13 Oktober, brainwallet mungkin mudah diretas dengan peretas yang konon menyiapkan server untuk merayapi blockchain demi mencari korban. Brainwallet atau “thoughts pockets”, seperti namanya, mengacu pada penyimpanan Bitcoin (BTC) di otak pengguna sendiri dengan memasukkan frase awal ke dalam memori.

Prosesnya cukup mudah karena melibatkan penggunaan layanan pembuatan benih seperti Electrum atau Armory untuk membuat frasa sandi untuk dompet BTC yang mudah diingat.

socialgood

Karena benih mnemonik cenderung terdiri dari 12 kata atau lebih, pengguna sering memilih untuk menggunakan kata yang mudah saat menyusun frasa sandi mereka. Itu bergantung pada referensi budaya pop untuk menghasilkan benih pockets bahwa pengguna menjadi korban vektor serangan khusus ini.

Sebagai bagian dari penyelidikannya, BitMEX Analysis membuat delapan brainwallet menggunakan kutipan dari referensi budaya pop seperti Moby-Dick, Satisfaction, dan Prejudice, dan bahkan Christian Bible. Tidak ada pockets yang bertahan lebih dari 24 jam sebelum BTC yang disimpannya disedot oleh peretas. Satu pockets bahkan terkuras dalam waktu 0,67 detik yang menakjubkan.

Pengguna yang masih tertarik untuk menggunakan brainwallet perlu merancang strategi untuk mengalahkan peretas yang mencari pockets. Frasa sandi yang dibuat dari karya sastra populer dan lirik musik mirip dengan menggunakan 1234 sebagai sandi.

2.6kPerspectives

– Commercial –

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here